CBA Desak KPK Selidiki Dugaan Skandal Proyek Keamanan Di Kementerian BUMN

Boim / Fahry

Bogor. penanews.net _ Jawa Barat. Center for Budget Analysis (CBA) mendesak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk segera melakukan penyelidikan terhadap adanya dugaan penyimpangan anggaran yang terjadi di Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

CBA meng-klaim telah mengidentifikasi sejumlah kejanggalan terkait dengan pelaksanaan berbagai kegiatan proyek di Kementerian BUMN tersebut.

“Dugaan Skandal Proyek Keamanan itu Senilai Rp. 71,2 Miliar, Kami mendesak KPK Segera memanggil Menteri BUMN Erick Thohir,” ungkap Uchok Sky Khadafi
Direktur Eksekutif CBA, dalam rilis yang dikirimkan ke media, Selasa (5/9/2023).

Uchok membeberkan, salah satu contoh nyata terkait dugaan penyimpangan anggaran ini adalah pelaksanaan proyek jasa housekeeping, keamanan, dan pengemudi di Kementerian BUMN.

“Selama tiga tahun terakhir, mulai dari tahun 2021 hingga 2023, proyek tersebut telah menghabiskan dana sebesar Rp 71,2 miliar,” paparnya.

Berikut penjelasan dan rincian lengkap CBA soal dugaan kasus penyimpangan anggaran di Kementerian BUMN :

1. Proyek Tahun Anggaran 2023

Pada tahun anggaran 2023, Kementerian BUMN memberikan kontrak jasa house keeping, keamanan, dan pengemudi kepada PT. Usaha Gedung Mandiri yang beralamat di Jl. Imam Bonjol No.7, Kota Medan, dengan nilai kontrak sebesar Rp 24,3 miliar.

CBA mencatat adanya kejanggalan dalam penetapan pagu dan harga perkiraan sendiri yang sangat tinggi oleh pihak Kementerian BUMN, yaitu sebesar Rp 26,6 miliar. Hal ini memberikan keuntungan bagi pihak swasta dalam penawaran, karena penetapan harga yang tinggi oleh Kementerian BUMN.

2. Proyek Tahun Anggaran 2021 dan 2022.

Pada tahun anggaran 2021 dan 2022, Kementerian BUMN juga memberikan kontrak kepada PT. Permata Graha Nusantara yang beralamat di Jl. KH. Zainul Arifin No. 20, Jakarta Barat. CBA menduga bahwa PT. Permata Graha Nusantara adalah perusahaan favorit Kementerian BUMN, karena selalu berhasil memenangkan tender dengan total nilai proyek sebesar Rp 46,8 miliar.

Sebagai catatan, dalam tahap tender kedua proyek tersebut, nilai kontrak yang diajukan oleh PT. Permata Graha Nusantara lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan penawar terendah.

3. Kenaikan Biaya Tidak Logis.

Biaya untuk jasa house keeping, keamanan, dan pengemudi setiap tahunnya mengalami kenaikan yang tidak masuk akal. Ini terlihat dari penetapan pagu yang dibuat oleh Kementerian BUMN, di mana tahun 2021 pagu ditetapkan sebesar Rp 24,1 miliar, tahun 2022 naik menjadi Rp 25,1 miliar, dan tahun 2023 naik menjadi Rp 26,6 miliar.

CBA menduga ada kesengajaan dari pihak tertentu di Kementerian BUMN terkait penetapan pagu anggaran yang tinggi dan terus meningkat.

IMG 20230906 WA0099
Uchok Sky Khadafi, Direktur Eksekutif CBA.

Berdasarkan catatan di atas, lanjut Uchok, maka Center for Budget Analysis (CBA) meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk segera mengambil tindakan dan melakukan penyelidikan mendalam terhadap pelaksanaan proyek jasa house keeping, keamanan, dan pengemudi di Kementerian BUMN.

“Kami juga mendesak KPK untuk segera memanggil dan memeriksa pihak terkait, terutama Menteri BUMN, Erick Thohir,” tandas Uchok Sky Khadafi, Direktur Eksekutif CBA.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *