oleh

KEAGUNGAN AKHLAK ROSULULLAH ﷺ

Bandung, penanews.net Jawa Barat- Rosulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang yang paling mulia akhlaknya. Sehingga Allah ta’ala memuji beliau dengan firmannya:

وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيْمٍ

_“Dan sesungguhnya engkau adalah orang yang berakhlak mulia” (Q.S al Qalam: 4)_

Sayyidah Aisyah ketika ditanya tentang gambaran akhlak Rasulullah, beliau menjelaskan:

كَانَ خُلُقُهُ اْلقُرْآنُ

_“Akhlak Rasulullah adalah al Qur’an” ( HR Muslim dalam kitab Shahihnya)_

Artinya seluruh akhlak terpuji yang diperintahkan oleh Allah dalam al Qur’an maka beliau laksanakan dan seluruh akhlak tercela yang dilarang oleh al Qur’an maka beliau tinggalkan.
Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam adalah seorang pemberani, ditakuti oleh musuh-musuhnya dan disegani oleh sahabat-sahabatnya..

Namun demikian, beliau juga orang yang sangat rendah diri (tawadhu’), sabar, tutur katanya halus dan penuh dengan hikmah. Beliau tidak pernah menyakiti hati sahabat-sahabatnya baik yang baru beliau kenal, maupun yang sudah lama beliau kenal. Beliau adalah seorang yang jujur, terpercaya, selalu menyambung tali silaturrahim, dermawan, selalu taat kepada Allah dimana dan kapanpun beliau berada, senantiasa berbuat baik kepada orang-orang fakir miskin, anak-anak yatim, para janda dan orang-orang yang lemah, mencintai orang-orang miskin dan menghadiri janazah mereka, serta menjenguk orang-orang yang sedang sakit.

Keutamaan Akhlak Mulia

Misi utama Rasulullah adalah mengajak umat manusia untuk memeluk agama Islam, satu-satunya agama samawi dan satu-satunya agama yang diridhai oleh Allah ta’ala. Rasulullah mengajak umat manusia untuk hanya menyembah Allah ta’ala dan tidak mensekutukan-Nya dengan makhluk..
Selain akidah, beliau juga mengemban misi membenahi akhlak umat manusia. Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ مَكَارِمَ اْلأَخْلَاقِ

_“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia” (H.R al Baihaqi)_

Dalam Islam, kemulian akhlak menjadi barometer (alat pengukur) kekuatan iman seseorang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:

أَكْمَلُ اْلمُؤْمِنِيْنَ إِيْمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا

_“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya”. (HR at Thabarani)_

Orang yang berakhlak mulia dijamin dengan surga oleh Rasulullahshallallahu ‘alaihi wasallam Beliau bersabda:

أَنَا زَعِيْمٌ بِبَيْتٍ فِيْ أَعْلَى اْلجَنَّةِ لِمَنْ حَسَّنَ خُلُقَهُ

_“Aku menjamin dengan sebuah rumah di surga yang paling tinggi bagi orang yang memperbaiki akhlaknya” (HR al Baihaqi)_

Menurut Rosulullah, kedudukan orang yang berakhlak mulia setara dengan orang yang senantiasa melakukan puasa sunnah pada siang hari dan senantiasa melaksanakan shalat sunnah pada malam harinya. Rasulullah ‘alaihissalam- bersabda:

إِنَّ الرَّجُلَ لَيَبْلُغُ بِحُسْنِ خُلُقِهِ دَرَجَةَ الصَّائِمِ اْلقَائِمِ

_“Sesungguhnya dengan kemulian akhlaknya, seseorang benar-benar dapat sampai pada derajat as shaim (orang yang berpuasa sunnah terus menerus pada siang hari) dan derajat al Qaim(orang yang shalat sunnah terus menerus setiap malam)” (HR al Baihaqi)_

Al-Imam Fudhail bin Iyadh رَحِمَهُ اللَّهُ تَعـَالَى berkata :

لأن يلاطف الرجل أهل مجلسه ويحسن خلقه معهم خير من قيام ليله وصيام نهاره

_“Sungguh, seseorang bersikap lembut kepada orang-orang yang duduk bersamanya dan memperbagus akhlaknya kepada mereka, hal itu lebih baik di bandingkan dengan dia mengerjakan sholat malam dan berpuasa di siang harinya”

Sumber: _(Wafayatul A’yan karya Abu Zaid Al-Anshori: 3/482)

مَا مِنْ شَيْءٍ يُوضَعُ فِي الْمِيزَانِ أَثْقَلُ مِنْ حُسْنِ الْخُلُقِ وَإِنَّ صَاحِبَ حُسْنِ الْخُلُقِ لَيَبْلُغُ بِهِ دَرَجَةَ صَاحِبِ الصَّوْمِ وَالصَّلَاةِ (رَوَاهُ التِّرمِذِيُّ)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.